blog how to, blog trick, blog tips, tutorial blog, blog hack

Masukkan email anda:

Disediakan oleh: FeedBurner

PULAKDAH FRIENDS

FAKTA Pembunuhan ROHINGYA Yang DISEMBUNYIKAN

Saturday, August 4, 2012

Pembunuhan dan kekejaman yang berlaku terhadap Muslim Rohingya di Burma (Myanmar) terutama di Arakan sebenarnya bukan baru-baru ini berlaku, tetapi bermula pada pertengahan tahun ini penindasan terhadap Muslim di Arakan semakin meningkat sehinggakan mengejutkan mata dunia.

Selama ini, media Islam sahaja yang berusaha untuk mengkhabarkan tragedi berdarah yang menimpa umat Islam di Burma sedangkan media antarabangsa 'kelas atasan' pada umumnya sekadar menutup mulut, sehingga ramai orang di dunia ini tidak mengetahui apa sebenarnya yang terjadi terhadap kaum Muslim Rohingya. Bagaimanapun, fakta-fakta yang dipaparkan selama ini oleh media Islam sering saja menghadapi persoalan dan kritikan dari mereka yang ragu-ragu, walaupun sumbernya adalah dari mereka yang memiliki hubungan secara langsung dengan umat Muslim Rohingya di Arakan.

Lebih-lebih lagi, apabila tersebarnya beberapa gambar-gambar palsu tentang pembunuhan Muslim Rohingya baru-baru ini, ia menjadi alasan sebahagian masyarakat untuk tidak mempercayai fakta-fakta sebenar. Walaupun begitu, fakta tetap fakta, kebenaran akan terungkap walaupun disembunyikan dan ramai yang meragukannya.

Laporan seterusnya adalah sebuah paparan fakta berkaitan usaha pembersihan etnik Muslim Rohingya di Burma yang telah ditulis dan diterbitkan oleh salah satu media jihad, Global Islamic Media Front. Laporan ini telah diterjemahkan oleh pasukan Maktabah Jahizuna, berdasarkan laporan yang diperolehi terus dari tempat kejadian untuk memberitahu keadaan sebenar yang terjadi dan menolak dakwaan sesetengah pihak yang meraguinya sekaligus menolak dakwaan kononnya rusuhan etnik ini disebabkan oleh kaum Muslimin.

********************************

Punca awal tercetusnya pembunuhan etnik Muslim?

Pembunuhan ini bermula dari fitnah yang disebarkan oleh orang-orang Budha Rakhine terhadap minoriti Muslim Rohingnya. Dikatakan bahawa tiga pemuda Muslim telah membunuh dan memperkosa seorang wanita berusia 26 tahun. Pasti sahaja ini semua adalah bohong. Sebenarnya perempuan itu diperkosa dan dibunuh oleh kekasihnya bersama beberapa pemuda Budha Rakhine. Peristiwa pembunuhan itu terjadi kerana  si gadis ingin "putus" dengan kekasihnya keranakan jatuh cinta pada lelaki lain. Teman lelakinya telah berusaha memujuk agar tidak putus. Namun permintaannya ditolak, menyebabkan teman lekakinya menjadi marah dan kemudian mengajak dua temannya untuk membalas dendam dengan memperkosa dan membunuh si gadis.

Lalu para pembunuh itu meletakkan mayat gadis malang itu berhampiran perkampungan Muslim. Kemudian orang-orang Budha Rakhine dan Quaffer Burma (Pihak berkuasa Myanmar) telah menuduh bahawa orang-orang Muslim membunuh perempuan itu. Akibatnya, tiga pemuda Muslim yang tidak bersalah telah ditangkap. Seorang telah dipukul sehingga terbunuh dan dua lagi dijatuhkan hukuman mati oleh mahkamah. Inilah fakta yang ditunjukkan oleh Pemerintah Budha Burma diseluruh dunia. Mereka berani mereka-reka peristiwa dan kes palsu hanya untuk mencari kesempatan membunuh Umat Islam Rohingnya.


Sebelum Bermulanya Pembersihan Etnik Muslim Rohingya

Beberapa bulan sebelum itu, para ekstrimis Budha Rakhine dan Xenophobia telah membuat banyak propaganda-propaganda anti Muslim Rohingnya. Semua itu disebarkan di dalam dan di luar Burma. Sambil melaung-laungkan slogan lama iaitu "Rohingnya bukan rakyat Burma, mereka adalah pendatang asing dari Bangladesh". Tujuan mereka tidak lain dan tidak bukan sebenarnya hendak mengusir Kaum Muslimin di sana.


Propaganda Anti Rohingnya

Lebih pelik lagi, seluruh protes dan sebagainya bagaikan telah dirancang dan serupa dengan kenyataan dan ucapan yang pernah dikeluarkan oleh beberapa Menteri dan Pihak Pemerintah yang berkuasa.


Bagaimana pembunuhan itu bermula dan apa yang terjadi selepas itu?

Padal 3 Jun 2012, Rombongan Jemaah Muslim Rangoon baru sahaja kembali dari pembelajaran ilmu agama di Masjid Thetsa di daerah Thandwe di bahagian Selatan Arakan. Para Jamaah ini sedang menaiki bas menuju ke daerah Rangoon, namun di tengah perjalanan mereka dihadang oleh masyarakat Budha Rakhine di bandar Taungup di Negara Arakan bagian selatan.

Sekumpulan masyarakat ini tiba-tiba mengamuk dan berusaha membunuh semua penumpang. Seorang pemandu, pembantu pemandu dan seorang wanita terkorban. 8 orang Jemaah turut terbunuh. Lima Jamaah sempat melarikan diri.



Jamaah Muslim yang terkorban 


Kejadian ini berlaku di hadapan Pejabat Imigrasi. Pada mulanya kumpulan pengganas Budha Rakhine ini menghentikan bas yang bernombor plat 7 (GA) 7868 ini. Mereka menghentikan bas ini betul-betul di hadapan pintu gerbang Imigrasi. Sambil memegang senjata mereka mengarahkan semua penumpang turun dan menjerit, "Turun semua, kami mencari pendatang asing !!!" (bagi mereka kaum Muslimin Rohingnya tidak dianggap sebagai Warga Negara Burma).

Lalu pemandu dan beberapa penumpang bas turun dan meminta agar pengganas ini tidak melakukan hal-hal yang berbahaya terhadap penumpang. Namun para pengganas ini tidak menghiraukan mereka dan memasuki bas secara paksa, lalu berteriak kepada para penumpang bahawa mereka mencari "pendatang asing".

Kemudian mereka mulai memukul dan mengheret para Jamaah Muslim turun ke jalan. Para pengganas Rakhine yang berjumlah kira-kira 300 orang ini pun membelasah beberapa Jamaah Muslim hingga terbunuh. Selepas itu pengganas ini menghancurkan dan membakar bas tersebut.

Anehnya, kumpulan pengganas ini telah berkumpul di depan gerbang pejabat Imigrasi pemerintah, namun tidak ada seorangpun pegawai berkuasa yang berusaha menyuraikan mereka. Dan pada saat kejadian keganasan itupun tidak kelihatan mana-mana pegawai Imigrasi yang berusaha menghalang pembunuhan itu.

Bagi merayakan pembunuhan ini, para pengganas Rakhine ini meludah dan menghina mayat-mayat kaum Muslimin yang tervuar di tengah jalan itu dengan anggur dan minuman keras. Lebih aneh lagi, tidak ada seorang pun yang ditangkap dan tidak dikenakan apa-apa tindakan dan hukuman kepada para pembunuh itu.



Jamaah Muslim yang terkorban.


Berdasarkan rekod yang diperolehi, lapan korban Muslim yang baru pulang dari Masjid Tachan Pai ke Tandwe itu semuanya berasal dari Burma tengah. Berikut adalah data mereka:

- Muhammad Sharief @ U Ne Pwe s / o U Ahmed Suban, 58 8/Ta Ka Ta (N) 095548, dari Taung Twin Gyi
- Muhammad Hanif @ U Maung Ni s / o U kay sufi Pe, 65 8/Ta Ka Ta (N) 095530, dari Taung Twin Gyi
- Shafield Bai @ U Aye Lwin s / o UA Hpoe Gyi, 52 8/Ta ka Ta (N) 093573, dari Taung Gyi Twin
- Aslam Bai @ U Aung Myint s / o U Hla Maung, 508/Ta ka Ta (N) 094557, dari Taung Twin Gyi
- Balai Bai @ Tayzar Myint s / o U Yakub, 288/Ta ka Ta (N) 189815, dari Taung Twin Gyi
- Shuaib @ Tin Maung Htwe s / o U Tin Oo, 218/Ta ka Ta (N) 231084, dari Taung Twin Gyi
- Salim Bai @ Aung Kyaw Bo Bo s / o U Tun Tun Zaw, 2614/Ma La Na (N) 231084, dari Myaung Mya
- Lukman Bai @ Nyi Nyi Zaw Htut s / o U Ibrahim, 3314/Ma La Na (N) 148133, dari Myaung Mya

Dua lagi korban adalah pasangan suami isteri dari bandar Thandwe, merupakan pekerja bas. Para korban ini dikuburkan di Tandwe pada malam harinya. Lima Jamaah lain berjaya menyelamatkan diri dari pembunuhan ganas ini.


Para korban Muslim dikuburkan di Thandwe pada malam 3 Jun 2012


Petugas Keamanan Rakhine Merompak dan Membakar Seluruh Harta Benda Kaum Muslimin Rohingnya Ketika Darurat

Pihak pemerintah Burma kemudiannya telah mengeluarkan arahan darurat selepas kejadian itu. Ini sekaligus memaksa masyarakat Muslim Rohingnya dari Maungdaw tidak boleh keluar dari rumahnya ketika pegawai keamanan memasuki kawasan mereka. Sebaliknya orang-orang Rakhine bebas berkeliaran sehinggakan mereka bebas menyerang, merompak dan membunuh kaum muslimin di sana.


Orang-orang Buddha Rakhine dan pegawai Keamanan Burma membakar sebuah desa Muslim pada malam hari.


Anehnya pegawai keamanan Burma berusaha melindungi orang-orang Budha Rakhine, ketika mereka bersiap sedia untuk membakar rumah penduduk Muslim Rohingnya.


Orang-orang Budha Rakhine dan pegawai keamanan Burma membakar sebuah desa Muslim pada waktu pagi.


Pegawai keamanan Burma sedia untuk menembak kumpulan Muslim Rohingnya


Menurut seorang warga Maungdaw, Pegawai keamanan telah melepaskan tembakan secara membabi buta ke arah kumpulan Muslim Rohingya yang berusaha melindungi harta benda mereka.

Pada 8 Jun 2012, Pegawai Keamanan dan orang-orang Budha Rakhine telah melakukan penyerangan. Mereka membakar rumah beberapa orang. Lebih dari lima kedai pakaian dirompak, dimana jumlah kerugian sekitar 150,000,000 kyat (lebih RM 500 ribu). Sebuah masjid di kampung Sawmawna dimusnahkan. Lebih dari 200 Muslim Rohingnya cedera.

Pada 9 Jun 2012, berlaku lagi penyerangan oleh para pengganas Budha Rakhine dan Pegawai Keamanan, dimana 100 orang terbunuh dan hampir 500 orang cedera.

Pembunuhan terhadap Kaum Muslim di Arakan terus berlaku walaupun pihak tentera telah menyatakan mereka sudah berjaya mengawal keadaan. Sebahagian besar kaum Muslimin Rohingnya melarikan diri ke Bangladesh dmelalui Akyab. Ini kerana keganasan yang terjadi di Negara bahagian Arakan tersebut, dimana desa-desa Muslim Rohingnya dibakar dan ramai Muslim Rohingnya yang dibunuh oleh polis, Pegawai Kemanan dan para pengganas Budha. Kaum Muslimin Rohingnya beramai-ramai telah menuju ke Bangladesh, kerana memikirkan bahawa Bangladesh adalah Negara Islam, kerana sesama Muslim maka mereka akan membantu.

Muslim Rohingnya yang meminta perlindungan dari Bangladesh



Tentara Thoghut Bangladesh menolak Muslim Rohingya kembali ke laut



Malangnya Pemerintah Bangladesh thaghut murtad dan tenteranya telah menolak dan melarang Muslim Rohingnya memasuki Bangladesh. Jika ada rakyat Muslim tempatan (Bangladesh) memberi bantuan atau membantu pelarian Muslim Rohingnya ini maka mereka akan ditangkap dan Muslim Rohingnya akan dihantar pulang.


Sejak 8 Jun 2012, pihak berkuasa Burma baru-baru ini telah membina sebuah mahkamah khusus di dalam Pejabat Polis Maungdaw. Seorang warga tempatan berkata, "Pembicaraan khas ini digunakan untuk Muslim Rohingya yang ditangkap oleh Polis, Nasaka (Pasukan Keamanan Perbatasan) dan Tentera, dengan tuduhan kerana mewujudkan masalah dan rusuhan di Maungdaw. Tidak ada perbicaraan ataupun pembelaan terhadap tertuduh di Perbicaraan Khas ini. Hakim hanya membaca pernyataan lalu menghantar mereka ke penjara. "

Ahli keluarga tidak dibenarkan menemui saudaranya jika telah ditangkap oleh pihak berkuasa. Mereka juga tidak tahu bila dan bagaimana saudaranya itu akan dibawa ke Pengadilan Khas ini, kata seorang ahli Politik Maungdaw. Ini merupakan taktik baru yang dilakukan Pemerintah Budha Burma, dalam memperkosa wanita Muslimah Rohingnya. Hal ini membuat tidak ada tempat yang selamat kepada para Muslimah Rohingnya di Maungdaw. Kata seorang ahli Politik Maungdaw, "Sejak 8-19 Jun 2012, telah dicatatkan lebih dari 60 perempuan diperkosa di Maungdaw oleh para Petugas Keamanan – sama ada daripada Polis, Hluntin (Pasukan Keamanan), Nasaka, dan Tentera - dan juga orang-orang Budha Rakhine dan Natala (pemukim baru)."

Pemerkosaan dan penyerangan itu dilakukan secara licik. Sebelum itu pihak berkuasa akan menjemput seluruh lelaki di wajibkan untuk datang dalam pertemuan mereka. Ketika semua orang berada di pertemuan tersebut, Pasukan Keamanan dikirimkan memasuki dan menyerang desa-desa tersebut. Sebahagian besar Muslimah Rohingnya yang tinggal di rumah mereka telah diperkosa oleh Petugas Keamanan bersama orang-orang Budha Rakhine dan Natala. Mereka turut menghancurkan dan merompak harta benda yang ada. Berdasarkan keterangan dari para mangsa di Paungzarr, mereka berkata, "Pihak Keamanan - Tentara dan Nasaka - memasuki desa pada malam hari ketika para lelaki berjumpa dalam pertemuan oleh Pihak Berkuasa. Semua lelaki menghadiri pertemuan tersebut kerana takut ditangkap jika tidak pergi.

Kemudian dengan liciknya Pasukan Keamanan memasuki rumah-rumah, dengan alasan hendak melakukan pemeriksaan jika ada ahli keluarganya yang tidak hadir dalam pertemuan itu. Selepas itu merekapun diperkosa dengan keji."

Muslim tidak dilindungi di Arakan (Maungdaw dan Akyab) oleh pasukan keamanan – sama ada Nasaka, Hluntin, ataupun Polis - yang mana mereka sebenarnya adalah "pembunuh". Mereka ini telah dilantik untuk melindungi orang-orang yang tidak berdaya, mengawal keadaan, dan menjalankan undang-undang. Sebaliknya mereka inilah yang mengamuk dan membakar desa-desa Muslim dan menembak orang-orang yang sedang melarikan diri dari rumah-rumah yang terbakar.

Waktu malam yang hanya menjadi medan kepada mereka untuk melakukan pembunuhan secara sistematik terhadap Muslim di bandar Akyab dan bandar Maungdaw. Apabila malam tiba, "orang-orang suci Budha" bersama para pengikutnya dari Arakan turun ke jalan bersama-sama dengan Pasukan Keamanan. Mereka berjalan menuju ke desa-desa Muslim bersama-sama. Sebaik sampai di sana, mereka mula membanjiri tanah dengan darah Muslim Rohingnya, lalu memerahkan langit dengan api yang membakar desa dan harta benda kaum Muslimin Rohingnya. Malam yang sunyi dipenuhi dengan teriakan dan ketakutan.

Hasbunallah Wani'mal Wakil….

Kredit : (Echo of Jihad Center for Media)
Read Full 4 comments

INILAH JADUAL WAKTU Merompak HASIL RM10 Ribu Dalam 2 MINGGU

Jadual waktu merompak dan minyak senyonyong yang digunakan.

Perancangan dan pemantauan yang teliti dilakukan sebelum merompak. Hasil daripada pemerhatian ini, mereka akan menghasilkan jadual waktu yang strategik dan terbaik untuk melakukan rompakan.

Ketua Polis Daerah Kajang, ACP Ab Rashid Ab Wahab mendedahkan taktik rompakan empat warga Indonesia yangdikenali Geng Kerinchi sehingga mampu memperoleh 10 ribu ringgit dalam tempoh masa dua minggu.

Kad jadual waktu itu ada mencatatkan masa dari jam 7.00 malam hingga 6.00 pagi dan hari Ahad hingga Sabtu. Mereka kemudiannya menandakan tanda-tanda seperti "0",  "X" dan "."

Tanda "0" menunjukkan masa yang sesuai untuk merompak, tanda "X" untuk masa larangan nerompak dan tanda "." menunjukkan masa 50% kadar kejayaan jika merompak.

Daripada jadual waktu yang dirampas, masa rompakan yang paling sesuai untuk merompak ialah pada jam 12.00 tengah malam dan 6.00 pagi, diikuti jam 1.00 pagi dan jam 4.00 pagi dan yang paling tidak sesuai adalah pada jam 5.00 pagi.

ACP Ab Rashid Ab Wahab menunjukkan jadual waktu merompak dan minyak senyonyong yang digunakan.


Geng Kerinchi ini juga menggunakan pukau minyak senyonyong sebelum menyamun mangsanya.

"Dia masuk rumah, dia umpil dulu pintu belakang, lepas tu untuk pecah pintu bilik, dia jalan kaki dulu 10 kilometer daripada tempat kejadian, daripada tempat kejadian bawa parang-parang ini, dia jalan kaki lepas tu dia buang dia punya parang dalam semak so kita manage bila kita tangkap tu kita bawa balik ikut jalan yang dia lalu jumpa balik parang ni," kata ACP Ab Rashid Ab Wahab.

Semua suspek berjaya ditahan di sebuah rumah kongsi di Semenyih, 27 Julai lalu. Tangkapan dilakukan tidak lama selepas mereka menyamun sebuah rumah di Bandar Teknologi Kajang, pada hari yang sama.

Siasatan menunjukkan anggota geng yang berusia antara 24 hingga 32 tahun itu telah menyamun lima buah rumah di sekitar daerah Kajang. Mereka direman sehingga 7 Ogos depan.

Read Full 0 comments
Related Posts with Thumbnails

Hot Blog

 

© Black Newspaper Copyright by Pulakdah! | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks