blog how to, blog trick, blog tips, tutorial blog, blog hack

Masukkan email anda:

Disediakan oleh: FeedBurner

PULAKDAH FRIENDS

Saman Ekor Dedah Rahsia Suami Curang

Saturday, August 28, 2010

KUALA LUMPUR: Seorang lelaki tertangkap oleh kamera perangkap laju dan mendapat saman ekor semasa keluar bersama kekasihnya.

Isterinya mengetahui suaminya mempunyai kekasih secara tidak sengaja setelah ia dan suaminya ke pusat layanan masyarakat yang diketuai Datuk Michael Chong dan mengadu berkaitan surat saman ekor yang mereka terima.

Pasangan yang sudah bersara dan kini berada di usia 60-an dari Petaling Jaya, Malaysia, mengatakan pihak polis telah melakukan kesalahan.

"Mereka mendakwa tidak pernah ke Karak Highway jadi bagaimana mungkin mereka disaman kerana memandu," kata Chong.

"Si isteri menyatakan mereka hanya singgah sebentar berhampiran kawasan sekitar dan ia selalu bersama suaminya sepanjang waktu," kata Chong.

Mendengar mereka sedang dilema, Chong menyarankan agar mendapatkan foto dari pihak polis yang mengambil gambar dari kamera CCTV namun suami menolak melakukannya.

Namun, si isteri memutuskan untuk membayar RM 10 bagi mendapatkan foto tersebut. Setelah dua minggu pasangan itu kembali untuk mengambil foto tersebut tetapi si suami mengambil foto di dalam sampul surat itu dengan pantas dan menolak membukanya sambil mengatakan akan membukanya di rumah.

"Isterinya memaksa membukanya kerana yakin ada kesilapan dalam foto tersebut namun ketika melihat foto itu ia sangat terkejut kerana melihat ada wanita lain di sisi suaimnya," kata Chong.

"Saya kemudiannya meminta mereka meninggalkan tempat ini," tambah Chong, lagi.



Sumber : thestar.com.my

Jika anda minat artikel ini :
thanks1
Read Full 0 comments

Wong Fei Hung, Ulama Dan Jaguh dari Guandong

http://3.bp.blogspot.com/_e6yqD3noOkA/THhyZRv36II/AAAAAAAAEvc/S_DXEGVameU/s1600/1.jpg

Selama ini kita hanya mengenali Wong Fei Hung sebagai jaguh Kung fu dalam filem "Once Upon A Time in China". Dalam filem itu, karakter Wong Fei Hung dipegang oleh aktor terkenal Hong Kong, Jet Li. Namun siapakah sebenarnya Wong Fei Hung?

Wong Fei Hung adalah seorang ulama, ahli perubatan, dan ahli beladiri legenda yang namanya ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering mengaburi jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga supremasi kekuasaan komunis di China.

Wong Fei-Hung dilahirkan pada tahun 1847 di Kwantung (Guandong) dari keluarga muslim yang taat. Nama Fei pada Wong Fei Hung merupakan dialek Canton untuk menyebut nama Arab, Fais. Sementara Nama Hung juga merupakan dialek Kanton untuk menyebut nama Arab, Hussein. Jadi, bila di-bahasa-arab-kan, namanya ialah Faisal Hussein Wong.

Ayahnya, Wong Kay-Ying adalah seorang Ulama, dan tabib ahli ilmu perubatan tradisional, serta ahli beladiri tradisional Tiongkok (wushu/kungfu). Ayahnya memiliki sebuah klinik perubatan bernama Po Chi Lam di Canton (ibukota Guandong).

Wong Kay-Ying merupakan seorang ulama yang menguasai ilmu wushu tingkat tinggi. Ketinggian ilmu beladiri Wong Kay-Ying membuatnya dikenali sebagai salah seorang dari Sepuluh Harimau Kwantung. Posisi Harimau Kwantung ini kemudiannya diwarisi oleh Wong Fei Hung.

Kombinasi antara pengetahuan ilmu perubatan tradisional dan teknik beladiri serta ditunjangi keluhuran budi pekerti sebagai Muslim membuatkan keluarga Wong sering turun membantu orang-orang lemah dan tertindas pada masa itu. Kerana itulah masyarakat Kwantung sangat menghormati dan mengidolakan Keluarga Wong.

Pesakit klinik keluarga Wong yang meminta bantuan perubatan kebiasaannya datang daripada keluarga miskin yang tidak mampu membayar biaya perubatan. Walaupun begitu, Keluarga Wong tetap membantu setiap pesakit yang datang dengan sungguh-sungguh. Keluarga Wong tidak pernah pilih bulu dalam membantu, tanpa mempedulikan suku, ras, agama, semua dibantunya tanpa balasan.

Secara rahsia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Ch’in yang korup dan penindas. Dinasti Ch’in ialah Dinasti yang menumbangan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya. Dinasti Yuan dikenali sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.

Wong Fei-Hung mula mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarnya dasar-dasar jurus Hung Gar yang menjadikan Fei Hung berjaya melahirkan jurus "Tendangan Tanpa Bayangan" yang legenda.

Dasar-dasar jurus Hung Gar dilahirkan, dikembangkan dan merupakan handalan dari Hung Hei-Kwun, kakak seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang terselamat dari peristiwa pembakaran dan serangan oleh pemerintahan Dinasti Ch’in pada 1734.

Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir menewaskan dinasti penjajah Ch’in yang datang dari Manchuria (sekarang dikenali sebagai Korea). Jika pemerintah Ch’in tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggeris, Jepun), pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu pasti akan berhasil mengusir pendudukan Dinasti Ch’in.

Setelah berguru kepada Luk Ah-Choi, Wong Fei-Hung berguru pula dengan ayahnya sendiri hingga pada awal usia 20-an tahun, ia telah menjadi ahli perubatan dan beladiri terkemuka. Bahkan ia berhasil mengembangkannya menjadi lebih maju.

Kemampuan beladirinya semakin sukar ditandingi ketika ia berhasil membuat jurus baru yang sangat taktikal namun efisien yang dinamakan jurus "Cakar Harimau" dan jurus "Sembilan Pukulan Khusus".

Selain dengan tangan kosong, Wong Fei-Hung juga mahir menggunakan bermacam-macam senjata. Masyarakat Canton pernah menyaksikan secara langsung dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana ia seorang diri dengan hanya memegang tongkat berhasil mengajar lebih dari 30 orang jaguhan pelabuhan berbadan tegap dan kejam di Canton yang ingin memukulnya kerana ia membela rakyat miskin diperas ugut mereka.

Dalam kehidupan berkeluarga, Allah banyak mengujinya dengan pelbagai cubaan. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan mafia Canton. Wong Fei-Hung tiga kali menikah kerana isteri-isterinya meninggal dalam usia yang singkat.

Setelah isteri ketiganya meninggal dunia, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendirian sehinggalah ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus untuk orang perempuan di perguruan suaminya. Mok Gwai Lan ini kemudiannya menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat.

Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dunia pada usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwantung dan Canton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum mustad’afin (tertindas) yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Sesiapa dan berapa ramai jumlah orang yang menindas orang miskin, akan dilawannya dengan segenap kekuatan dan keberanian yang dimilikinya.

Wong Fei-Hung meninggal dunia dengan meninggalkan nama yang harum yang membuatnya dikenali sebagai manusia yang hidup mulia, salah satu pilihan hidup yang diberikan Allah kepada seorang muslim selain mati Syahid.

Semoga segala amal ibadahnya diterima di sisi Allah Swt dan semoga segala kebaikannya menjadi teladan bagi kita, generasi muslim yang hidup setelahnya. Amiin.

Jika anda minat artikel ini :
thanks1
Read Full 4 comments
Related Posts with Thumbnails

Hot Blog

 

© Black Newspaper Copyright by Pulakdah! | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks